APAA?? GOJEK DILARANG??? SAYA KECEWAAAAA

Hari ini gue seneng banget, perjalanan dari rumah sampai kantor cuma butuh waktu 50 menit dari yang biasanya kalau ngecer naik angkot itu bisa sampai 2 jam. Gue Pesen gojek jam 6, si abang nelpon, ternyata lokasi si abang udah ga jauh dari rumah gue. Si abang nanya detailnya. Setelah berbla bla bla, terus abang gojek dateng lah sampe depan rumah gue.

Gue ngobrol lah sama si abang mengenai lokasi tujuan kantor gue, apakah si abang tau jalan apa engga. Terkadang abang gojek juga gatau jalan jadi cuma mau memastikan. Setelah ngobrol ternyata si abang biasa lewat Juanda sedangkan gue biasanya berangkat lewat Kelapa Dua. Karena gue pikir lewat kelapa dua itu memang lumayan jauh jadi akhirnya gue putuskan lewat jalurnya si abang gojek.

Biasanya gue lewat jalan Juanda kalau ikut nebeng naik mobil lewat tol dan gue enggak tau kalau ada jalan samping tol yang bisa dilewatin.

Setelah perjalanan lewat jalan Juanda, gue merasa jalan ini lebih dekat, lancar, dan lebih cepat dari jalan biasanya gue lewatin. Yup, ini memang pertama kalinya gue naik gojek dari rumah ke kantor dan hasilnya sangat memuaskan karena waktu yang gue tempuh cuma 50 menit.

Sampai lah gue di kantor jam 6.59 WIB. Gue mulai ngerjain transkripan dan naskah yang belum kelar, gue ga jadi liputan dulu soalnya mau ngerjain deadline.

Kemudian, datang lah pemimpin redaksi, si mbak nanya kok tumben gue udah dateng, dengan ekspresi riang gembira gue bercerita dengan sangat excited kalau gue hari ini naik gojek yang di jemput dari depan rumah dan di antar sampai depan kantor, kemulusan perjalanan dan semuanya deh, intinya gue puas banget sama layanan gojek ini.

Terus Pemred nanya ke gue

PR : “Lah bukannya gojek udah dilarang yak? Kan ada beritanya, gojek dan sejenis angkutan online lainnya secara resmi dilarang sama kemenhub?”

Gue : “Hah? Masa mbak? Lah aku tadi pagi naik gojek masih fine-fine aja. Aku juga masih liat gojek lain sliweran”

PR : “enggak tau tuh, aku sih liat berita begitu. Gimana sih kemenhub, masa armada udah banyak baru dilarang? Bukannya dari dulu-dulu.”

Gue : “masa sih mbak? Ah aku penasaran. Aku searching dulu deh.”

Gue yang tadinya lagi ngerjain langsung searching berita pelarangan ojek online dan sejenisnya.

http://news.liputan6.com/read/2392746/kemenhub-resmi-larang-go-jek-dan-layanan-sejenis-beroperasi

http://www.cnnindonesia.com/nasional/20151217231711-20-98993/pengemudi-gojek-boleh-larang-tapi-berikan-kami-kerja/

http://selular.id/news/2015/12/akhirnya-kemenhub-larang-ojek-dan-taksi-online/

http://news.detik.com/berita/3098973/ini-aturan-yang-membuat-go-jek-cs-dilarang-beroperasi-oleh-kemenhub

Dan ternyataaa…… benar!!! Berita dari 8 jam yang lalu Kemenhub resmi mengumumkan kalau ojek online dan sejenisnya itu sudah resmi dilarang berdasarkan undang-undang bla bla bla dan entah lah gue ga ngerti itu undang undang menguntungkan siapa, yang jelas gue sebagai pengguna layanan transportasi online ini sangat-sangaaattt kecewa dan menghentikan kerjaan deadline gue sementara untuk langsung curhat tentang kekecewaan gue ini.

Alasan Kemenhub melarang ojek online dan sejenisnya itu karena tidak sesuai dengan undang-undang sehingga tidak aman dan blablabla. Well, mari lihat FAKTANYA.

  1. Sering terjadi pemerkosaan di angkot

Gue ga ngerti sama pemikiran pemerintah. Mereka bilang ojek online dan sejenisnya ini ga aman. Selama gojek atau ojek online ini booming gue ga pernah sekalipun mendengar ada penumpang yang diperkosa sama supir gojek, entah kapan pun itu waktunya. Sekalinya ada kejadian seperti itu pun, pasti nanti pelakunya akan mudah ditangkap karena pasti ojek online dan sejenisnya itu punya database driver yang udah psti sangat memudahkan si pengguna jasa untuk membuat laporan. Coba kalau di angkot? Bairpun kartu identitas udah digantung di kaca spion tengah depan dan mereka harus memakai seragam, gue yakin ga banyak yang merhatiin itu dan kalau menurut gue penggunaan ojek online itu justru aman karena baik itu driver ataupun pengguna jasa, databasenya sudah ada dan kalau ada tindakan kriminal itu akan sangat mudah dilacak.

  1. Di angkot atau bis umum banyak tukang ngamen yang sangat bau dan suka maksa minta duit.

Kadang satu kali naik angkot itu bisa 2 sampai 3 kali ganti pengamen. Belum lagi gue yang naik angkot 3 kali sekali jalan. Bayangkan berapa kali gue harus menghadapi tukang ngamen. Bairpun mereka berkilah “lebih baik banyak pengamen daripada banyak perampok” tetep aja, terkadang kalau di satu angkot ga ada yang ngasih sama sekali, pernah ada yang doain “semoga rejekinya makin banyak bu, supaya di rampok” what???? Doa macam apa itu???? Orang-orang yang bau itu makin menyebalkan aja di mata gue! walaupun ga selalu maksa tapi kaaannn tetep ajaaa… Mereka selalu bau -_-

Kalau naik gojek gue ga harus nemuin orang2 kaya gitu.

  1. Banyak copet diangkot atau kendaraan umum yang banyak orangnya

Gue ga harus cerita banyak tentang ini karena gue rasa semua orang juga udah tau lah yah.

  1. Desek-desekan

Di angkot, bus, atau kereta itu kalo lagi jam pulang kerja rasanya hectic banget! Berasa jadi pepes, didempet dan gencet tapi kok ya gue ga kurus2!!! Bahkan banyak yang kesumpekan dan pasti ini juga ga baik untuk kesehatan! Terkadang angkot pun suka maksain, kadang bangku 4 suka disuruh duduk rapet-rapet biar jadi 5, ini yang namanya aman? Angkutan yang melebihi kapasitas? -_-

  1. Kalau naik kendaraan pribadi, macet, PEMBOROSAN BBM.

Kalau naik kendaraan umum tuh desek-desekan, kalau naik kendaraan pribadi itu malah macet dan ngabisin bensin. Penghabisan bensin yang lebih banyak terjadi pada saat macet ini jelas-jelas pemborosan berjama’ah, ga efisien. Mau potong subsidi BBM karena kuotanya udah abis??? Aduh pak please deh !! kalau mau menghemat BBM ya itu macetnya tolong diatasi dulu, faktanya, gue sebagai pengguna transportasi umum, gue tuh masih heran, jam pulang kerja itu di kereta, bis, angkot, transjakarta semua penuh, sumpek, padet tapi jalanan masih aja macet!!! Yang bikin pemborosan itu ya yang macet itu! Si penguna mobil itu! Kalo gojek kan bisa nyelip-nyelip, malah buat gue ini justru menyelamatkan negara dari PEMBOROSAN BBM!

6. Abang gojek meminjamkan helm dan memberi masker.

Pengalaman gue, terkadang ojek pangkalan itu ga memberikan helm dengan alibi perjalanan dekat. Kalau abang gojek, jauh dekat mereka tetap memberikan helm, bahkan kalau ga dikasih masker dan helm, kita bisa melaporkan langsung si driver melalui aplikasi, dan kalau si abang mengendarai dengan cara berbahaya, kita bisa melaporkan langsung dan disana juga ada sistem rating jadi kita bisa nilai si driver dengan sangat objektif. Kalo ojek pangkalan mau ngadu sama siapa?

Dan satu lagi kalau memang ada masalah sama ojek pangkalan, well harusnya semua ojek pangkalan ini sekalian aja diintegrasikan dengan ojek online jadi ga usah ada perselisihan lagi. Kalau memang ga mau rute jauh, yaudah nanti saranin ke penyedia layanan online supaya ada layanan pangkalan yang memang kalau mau cuma dipangkalan itu, bisa kan tinggal diatur aja.

Pokoknya sebagai pengguna jasa GOJEK, gue merasa sangat kecewa karena menurut gue pemerintah itu salah. Ada sedikit cerita lagi. Temen gue yang lulusan s1, belum punya kerjaan, dia coba ikut grabcar, dan dia bilang kalo penghasilan dari grabcar ini lumayan. Dan suatu waktu gue pernah ngobrol sama abang gojek, ngalor-ngidul, gue tanya dia kerja apa, dia bilang cuma jadi supir gojek aja. Gue bilang ke dia Alhamdulillah bang punya kerjaan daripada ga punya sama sekali. So, Armada angkutan online ini adalah salah satu upaya mengurangi tingkat pengangguran yang menurut gue, pemerintah sendiri pun kewalahan menangani pengangguran di Indonesia. Ya memang udah banyak upaya tapi toh tetep masih banyak pengangguran juga disini. Mereka-mereka yang sudah jadi PNS enak ada gaji pokok dengan segala tunjangan yang pasti hidup mereka dan keluarganya terjamin, lah kita? da aku mah apa atuh!! Cuma karyawan swasta yang gajinya dibawah standar dan pengguna jasa angkutan umum yang lebih sering lelah di jalan karena kemacetan dan transit angkot 3 kali karena ga ada angkutan langsung satu kali jalan dari rumah ke kantor dan sebaliknya.

Menurut gue keputusan kemenhub melarang ojek online dan sejenisnya itu sangat tidak tepat. Mereka cuma melarang dan tidak memberi solusi, bahkan kesannya kok ga mau belajar dari angkutan online ini? Menurut gue seharusnya pemerintah itu merangkul penyedia online ini dan membuat aturan yang lebih masuk akal, mengadakan perbaikan supaya lebih aman dan nyaman. Bukan malah nyusahin orang yang sudah banyak bergantung dengan mencari mata pencaharian dari ojek online ini dan nyusahin pengguna jasa yang merasa lebih simpel dengan penggunaan ojek online ini. Maaf kalo kedengeran esmosi. Abisan akika kesaal, lagi sensi plus denger berita kayak gitu. -_-

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s