Tahun Baru, Tempat Baru, Teman Baru, Semangat Baru πŸ˜†

Yaayyyyy…… Senangnya udah tahun baru. Gue harus ngelupain my sweet nothing dan jadi lebih open-minded.

Alhamdulillah hampir tiap tahun baru gue selalu ada di tempat baru. Tahun kemaren gue tahun baruan di Semarang, terus lanjut ke Jepara, Jogja, Dieng, Bandung, dan balik lagi ke Jakarta. Cerita perjalanan tahun lalu itu menegangkan banget tapi mungkin gue cerita di lain waktu pas data di laptop udah di backup (laptop rusak motherboardnya jadi cuma bisa selametin datanya aja).

Okeee, jadi gue mengawali tahun ini dengan backpackeran. Ada temen yang nawarin ikut backpacker Indonesia. Waktu itu ada dua open trip, ke Pahawang dan Krakatau. Awalnya pilihannya ke Pahawang, tapi setelah temen dapet kabar kalau temennya dia pada langsung masuk RS setelah balik dari Pahawang gara-gara nyamuk, akhirnya kita mengubah haluan jadi ke Krakatau. Di Pahawang bisa snorkeling dan explore pulau, tapi kalau di Krakatau kita bisa snorkeling (walau katanya spot snorkelingnya ga sebagus di Pahawang), eksplor pulau, plus trekking ke gunung Krakatau.

Meeting point di Pelabuhan Merak jam 10. Gue dan temen-temen (total 3 cewe termasuk gue) janjian di terminal Kampung Rambutan jam 5 sore. Kita berangkat lebih awal karena jaga-jaga kalau di jalan macet total dan estimasi paling lama macet itu 5 jam.

Kita naik bis Prima Jasa, dari Kampung Rambutan sampe Pelabuhan Merak ongkosnya 28ribu. Selama perjalanan berangkat gue seneng karena jalanan ga macet sama sekali. Di berita banyak yang nyiarin kemacetan ke arah Bogor, Bandung, pokoknya arah timur deh dan emang gue ga liat berita tentang kemacetan ke arah Barat.

IMG_20160103_205527
Pelabuhan Penyebrangan Merak

Sampe di pelabuhan kita ga langsung ketemu sama panitia. Kita ketemu sama peserta pertama yang udah sampe disana dan dia udah coba beberapa kali hubungin panitia tapi ga ada respon karena hapenya ga aktif. Beberapa kali dihubungin masih ga bisa juga, pas coba hubungin lagi hapenya udah aktif tapi ga diangkat. Kita udah horor aja kalo itu trip bodong fiktif yang langsung kabur pas udah pada bayar DP, setelah ditunggu agak lama akhirnya panitianya muncul juga. Kita ketemu panitia jam 11an. Masuk kapal jam 12an lewat dan kapalnya jalan jam 1an. Ini pertama kalinya gue naik kapal laut, selama ini gue belum pernah bepergian ke luar pulau. Di Kapal penuh banget dan dengan susah payah kita akhirnya dapet tempat di kelas Bisnis Lesehan dan harus bayar lagi 11ribu. Kita kepisah sama rombongan. Sampe Pelabuhan Bakauheni jam 3an lewat. Kita kumpul lagi di Pelabuhan Bakauheni dan melanjutkan perjalanan ke Dermaga Canti naik angkot yang udah disewa. Si supir bawa angkotnya ngebut-ngebut dan bikin jantungan karena beberapa kali nerobos lubang dan kubangan air yang bikin penumpang jadi pada kaget soalnya lagi pada tidur.

Kita sampe dermaga Canti jam 4an dan disana gerimis. Mampir dulu di warung situ sambil cari tempat solat subuh, sarapan dan lain-lain. Kita berangkat dari dermaga Canti ke Krakatau jam 8 karena ada rombongan lain yang mau ikut di kapal kita. Mereka orangnya sedikit jadi supaya transportnya murah mereka akhirnya ikut kapal kita karena kapal yang dinaikin kapasitasnya 3o orang sedangkan kita cuma 20an dan pas banget mereka sekitar 10an orang.

Perjalanan dari Dermaga Canti ke Krakatau pake kapal nelayan lumayan lama, total sekitar 4 jam. Kapal kayu nelayan ini modelnya jadul banget udah gitu suara dieselnya bikin kuping “pengeng”/budeg. Gue agak worry juga karena di saat nyebrang sempet beberapa kali gerimis. Gue ngerasa serem, takut ada angin kenceng dan hujan deras karena di langit lain keliatan gelap banget dan turun hujan deras. Gue ga berenti baca doa saking takutnya. Tempat duduk gue pun pindah-pindah, kalo tiap ujan selalu masuk ke dalem kapal tapi kalo udah berenti naik lagi ke atas kapal. posisi paling enak itu duduk paling depan di atas kapal. Kita bisa liat pemandangan ke penjuru mana pun leluasa banget.

Sebelum berangkat kita udah diinstruksiin untuk langsung pake baju buat snorkeling. Kita mampir di pulau Sebesi. Disana si Abang Nelayannya ngambil sesuatu entah apa untuk kapal.

sebesi
Pulau Sebesi

Spot snorkeling pertama di Lagoon Cabe. Well, ini pertama kalinya gue snorkeling jadi gue masih bingung cara make alat snorkelingnya. Gue sih sok berani aja, pas udah nyemplung ternyata masker gue ga pas jadi airnya agak masuk ke bagian tutupan hidung terus kacamatanya berembun, resleting pelampungnya tiba-tiba kebuka, alat untuk napasnya agak kurang pas dan suka lepas jadi agak minum air laut sedikit. Gue agak panik tapi tetep coba untuk tenang. Gue ga berani berenang jauh-jauh dari kapal sedangkan yang lain udah berenang kemana tau bahkan ada yang udah jago nyelem jadi ga perlu pake pelampung dan ngeliatnya iri. Pengen nyoba lepas pelapung tapi takut tenggelem, karena baru pertama kali. Kalo tiap airnya masuk ke masker (tutupan kacamata dan hidung) gue selalu gelantungan di tangga kapal buat buang airnya. Abis itu nyemplung lagi. Gue ga pake fin jadi berenangnya cape juga, butuh tenaga ekstra. Pemandangan di bawah tuh indaaaahhh banget, cantik, banyak karang dan ikan-ikan lucu warna-warni yang sedeepp banget dipandang mata. Akhirnya gue snorkeling cuma sebentar aja, sekitar 15 menitan, terus naik kapal dan ngeliatin mereka yang lagi asik snorkeling. Karena gue ga punya kamera gopro, jadi sedih banget ga ada foto-foto di dalam air 😦 Di rombongan itu kan ada beberapa kelompok kecil, setiap kelompok itu ada salah satu yang bawa kamera gopro. Gue mau minta potoin juga tapi gimanaaaaa gitu, agak ribet, soalnya pas lagi snorkeling gue udah ribet sama air yang masuk ke masker jadi yaudah lah, next time kalo ada dana berlebih gue bakal alokasikan dana itu buat beli gopro jadi kalo snorkeling bisa foto-foto sepuasnya.

Selama perjalanan nyebrang pulau pake kapal nelayan, mata gue dimanjain pemandangan yang syupeerr keerrreeennnn, ijoo, biru toska, pokoknya indaaahhhh bingiiittsssss…..

IMG_6830
Pemandangan pulau selama perjalanan
IMG_6827
Gatau ini namanya pulau apa
IMG_6659
Gunung Krakatau
IMG_6694
Ada yang lagi belajar melaut

IMG_6900

IMG_6907

Tapi yang bikin sedih tuh ternyata di laut banyak sampah berserakan, ga di semua tempat sih tapi ada beberapa titik yang sampahnya merusak pemandangan. Selain sampah, ada juga beberapa titik yang kena tumpahan minyak (mungkin dari kapal nelayan). Sedih banget, laut yang seharusnya bersih jadi kotor karena sampah minyak, plastik dan botol.

IMG_6835
Sampah bekas sandal di spot snorkeling di Sebuku
IMG_6837
Sampah botol di spot snorkeling Sebuku
IMG_6838
Sampah sedotan di spot snorkeling Sebuku
IMG_6927
Sampah plastik berserakan di laut
IMG_6928
Sampah plastik di saat nyebrang

Setelah snorkeling di Lagoon Cabe, kita langsung menuju krakatau. Sesampainya disana, panitia langsung masang tenda. Gue ga bisa masang tenda jadi gue ga ikut bantuin. Gue foto-foto dan main-main di sekitar pantai Krakatau. Pasir pantai di gunung krakatau warnanya hitam karena ini pasir vulkanik. Di bagian lain sisi pantai ada juga tempat yang banyak sampah plastiknya.

IMG_6520
Kapal nelayan yang kita naikin bersandar di bibir pantai
IMG_6510
Masih ada yang main di pinggir pantai padahal udah sore
IMG_6511
Karang-karang berserakan di bibir pantai

IMG_6499

IMG_6524
Camping di gunung Krakatau

 

Setelah puas main di pantai kemudian kita masukin barang-barang ke tenda, kita mandi dan ganti baju. Namanya juga camping, biasanya orang ga mandi karena ga ada kamar mandi. Disini ada WC tapi airnya harus nimba. Kamar mandinya pun ala kadarnya, kamar mandinya tuh lantai plesteran dan dindingnya cuma dari triplek, genteng, ya pokoknya alat tutup ala kadarnya, tapi ga ada pintunya jadi harus ada yang jagain karena tempat cewe dan cowo sama aja. Yang asik itu kita mandi pakai air panas, yeepp panaasss, ga angeeettt, tapi puanaasss. Air panas ini sumber air langsung yang ada disini, plus belerang, lumayan buat ngilangin penyakit kulit. Bisa dibilang pemandian air panas gratis. Setelah beres ganti baju, kita lanjut masak-masakan ala backpacker untuk dinner. Malem minggu di awal tahun ini berasa spesiiaallll, yeepp, spesial soalnya malem mingguan di gunung Krakatau bersama teman-teman baru dan suasana baru di tahun baru.

Krakatau
Masak-masakan ala kadarnya (Backpacker style) heheee

Masakan ini rasanya entah kayak apa tapi yang jelas masih layak untuk dimakan dan Alhamdulillah ga bikin mules. Awalnya kita masak-masakan di depan tenda yang ga ada atapnya, kemudian gerimis turun terus semua peralatan masak dipindah ke belakang tenda di tempat semacam gazebo gitu, entah apa namanya yang jelas tempat itu ada atapnya. Semakin malem disini semakin gelap karena ga ada listrik. Ada satu homestay dan homestay itu udah ada yang nempatin, sumber listriknya dari diesel. Kita-kita yang camping cuma ngandelin penerangan dari head lamp atau senter. Karena gelap banget akhirnya jam 8 gue langsung masuk tenda dan tidur. Gue tidur dengan keadaan rambut basah, gue pake jaket sebagai alas kepala, dan hasilnya rambut gue bau apek -_-

Selama di dalem tenda, gue tidur tapi ga terlalu nyenyak, gue bisa denger tenda sebelah yang masih ngobrol-ngobrol, curhat dan lain-lain. Yang paling sepi itu tenda gue. Suara ombak makin malem makin keras, ujan turun, petir pula, jujur aja gue ga tenang tidurnya soalnya gue kepikiran kalo tiba-tiba ada badai gimana? kalo ada tsunami gimana? gunung meletus gimana? pokoknya tidur jadi ga nyaman. Temen gue yang lain justru tidurnya nyenyaaakk banget soalnya dia seneng tidur denger suara ombak dan suara hujan.

Keesokan paginya, kita lanjut trekking. Pemandangannya sedaapppp dipandang mata. Banyak pohon cemara selama perjalanan. Kabut pagi bikin perjalanan agak horor karena matahari belum terlalu naik. Niatnya sih mau liat sunrise tapi karena mendung berawan jadi mataharinya ga keliatan. Jalur pendakiannya ga terlalu sulit, emang sih itu 45 derajat gitu kemiringannya, tapi kita lewat jalan setapak yang landai.

IMG_6543
Trekking gunung Krakatau
IMG_6562
ilmiyas.wordpress.com (Sedikit typo) πŸ˜€ Gunung Krakata (Katanya sih gunung itu namanya gunung Krakata) dilihat dari atas Gunung Krakatau
IMG_6565
Temen baruuuuuuuu
IMG_6541
Suasana pagi hari trekking gunung Krakatau
IMG_6568
Teman baru, pemandangan baru, Krakatau 2016
IMG_6626
Jamur yang tumbuh di sekitar jalur trekking
IMG_6580
Sunrise yang tidak kelihatan
IMG_6592
Material di atas gunung, gue kira semua pasir ternyata bentuknya tanah agak berbatu dan ini menegeluarkan asap
IMG_6600
Kemiringan sekitar 45 derajat
IMG_6602
Pohon cemara di jalur trekking
IMG_6604
Tanaman gunung
IMG_6608
Pohon cemara kecil yang baru tumbuh
IMG_6611
Alat pemantau
IMG_6612
Jalur trekking gunung Krakatau
IMG_6616
Jalur trekking gunung Krakatau
IMG_6623
Jamur liar
IMG_6628
Jalur trekking gunung Krakatau
IMG_6634
Jalur trekking gunung Krakatau

Abis trekking kita langsung sarapan dan packing, kita lanjut explore pulau umang-umang dan snorkeling di Sebuku. Perjalanan lumayan panjang tapi selama perjalanan balik Alhamdulillah sama sekali ga ada gerimis. Kita mampir dulu di pulau Sebesi kemudian lanjut ke pulau Umang-umang. Pulau umang-umang itu pulau kecil di dekat pulau Sebesi. Pas sampe pulau Umang-umang sebenernya gue males banget turun karena harus basah-basahan. Pulau umang-umang ini cantik banget, airnya jernih, ada batuan besarnya, pasirnya putih lembut dan banyak karang-karang. Kata si abang nelayan disini ada penangkaran karang, katanya cukup bayar 5000 kita bisa nanem dan nulis nama kita. Gue males ambil uangnya karena ada di tas dan ribet, yaudah gue lanjut ajaa. Gue liat yang udah turun duluan itu airnya sampai ke paha. oke lah gue penasaran dan akhirnya gue turun. Pas gue turun, wooooowww meennn, ternyata pas gue turun ga cuma sampe pahaa, justru paha keatas dan basah lah sampai ke dalam-dalam -_- untung kamera gue amaaan. Niatnya ga mau basah-basahan tetapi eehhhhh malah jadinya basah juga. Telapak kaki gue rada sakit karena gue turun ga pake sendal dan gue langsung nginjek karang, sakiitt boooooo, tajem-tajem. Tapi ga nyeseeelll deehh, cantiiiiikkkkk banget pulau yang kecil nan imut ini.

IMG_6724
Baliho Selamat Datang di Pulau Umang-Umang
IMG_6711
Pulau Umang-Umang sisi bebatuan
IMG_6723
Karang cantik dan lucu
IMG_6767
Pulau Umang-Umang sisi pasir putih
IMG_6720
Nginjek gak pake sepatu hamparan karang ini lumayan sakit loh, bikin kaki kapalan keesokan harinya
IMG_6742
Rombongan lagi pada asik main di Pulau Umang-Umang yang serasa jadi private island hihihiiii
IMG_6745
Pasir putih bersih pulau Umang-Umang
IMG_6759
Temen baruuuuuu, lagi asik foto-foto di pulau yang cantik
IMG_6753
Bersih dan bening
IMG_6802
Rombongan balik menuju kapaaal

Setelah puas foto-foto kita lanjut lagi ke spot snorkeling selanjutnya yaitu Sebuku. Spot yang satu ini indaahh dan cetek. Dari kapal udah kelihatan karang-karang dan ikan kecil warna-warni, tapi sayangnya ada segelintiran sampah jadi agak sedikit merusak pemandangan. Gue ga ikut snorkeling tapi gue minta ambilin bintang laut untuk foto-foto. Sebentar doang kok, paling cuma 3 menit terus gue lempar lagi ke laut. Abisan gue penasaran banget ama bintang laut. Sekitar 2 atau 3 tahun lalu gue ke daerah Cikeusik, Malimping, Pandeglang, ke rumah temen gue yang ada disana, mau liat bintang laut tapi ternyata lautnya lagi ga ada bintang lautnya jadi sampe sekarang masih penasaran dan Alhamdulillah banget akhirnya bisa liat bintang laut beneran πŸ˜€

IMG_6867
Si Patrick bukan warna pink, canttiiikkk kaaannnn, pegang dikit terus di ceburin lagi ke lauuuttt
IMG_6833
Karang yang kelihatan dari kapal
IMG_6845
karang yang kelihatan dari kapal
IMG_6849
Siap-siap mau nyemplung
IMG_6848
Snorkeling di spot pulau Sebuku
IMG_6874
Yang lagi pada asik snorkeling di Pulau Sebuku

Selesai snorkeling jam 2, kita langsung caw ke dermaga Canti. Sampe dermaga, langsung pada rebutan kamar mandi. Karena waktunya udah mepet mau pulang, akhirnya gue ga sempet beli makan. Sampe Bakauheni kita langsung masuk kapal. Untungnya kapalnya sepi, gue langsung masuk ke kelas lesehan biar bisa rebahan. Kapalnya jalan dari Bakauheni jam 6an lewat. Terus sampe merak gue langsung keluar. Gue liat ada bis Primajasa tapi gatau itu jurusan ke Kampung Rambutan, pas bisnya lewat ternyata itu ke Kampung Rambutan dan gue harus nunggu agak lama bis selanjutnya. Nyampe rumah jam 1 dini hari dan paginya langsung liputan berangkat jam 7 pagi dari rumah. Hari pertama kerja badan gue rasanya remuukkkk. Tapi hari ini udah mendingan. Alhamdulillah.. Okeee… Sekian cerita liburan tahun baru 2016. Semoga semua bahagia.. Amiinnn… Have a nice year πŸ™‚

Advertisements

4 Comments Add yours

  1. adhyasahib says:

    seru acara liburan ke krakataunya, eh tapi itu sayang banget ya banyak sampah plastik di pantai 😦

    Like

    1. ilmiyas says:

      Iya ka, itu yang aku foto sampah di laut loh, udah agak jauh dari garis pantai. Selain sampah plastik, ada juga tumpahan minyak gitu. Walaupun cuma di beberapa titik tapi tetep aja risih ngeliatnya 😞

      Like

  2. cumilebay says:

    Jadi kangen krakatau
    saat ke sana, gw juga pake kapal yg kalian pake

    Liked by 1 person

    1. ilmiyas says:

      seru ya, tapi agak serem juga sih pas ada hujan petir eheheh

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s