Telepon Aneh di Nikahan Sohib

Kemaren gue kondangan ke nikahan salah satu sahabat gue, sekaligus ajang reunian sama sahabat-sahabat yang udah pada sibuk masing-masing. Happy wedding ya my bestie !! Temen gang yang semasa kuliah kita PKL, KKN, penelitian skripsi, wisuda bahkan setelah lulus sempet kerja di tempat yang sama dalam waktu beberapa bulan! 😀

Dulu waktu kerja di tempat yang sama, ada salah seorang pensiunan senior yang suka meramal garis tangan. Si ibu iseng lah membaca garis tangan kita satu per satu. Dari cerita-cerita si ibu, dia sudah beberapa kali meramal garis tangan dan itu benar-benar terjadi. Sebenernya sih ga pengen juga percaya sama hal-hal kayak gituan tapi yaaa penasaran juga sih jadi mau aja pas diliat garis tangannya ahahahha….. Well, pembacaan garis tangan si ibu tuh bikin kita-kita yang diliat garis tangannya ngakak total, tapi ada seriusnya juga (sedikit) 😀

Hasil dari pembacaan tangan itu ada yang diramalkan bakal nikah dua kali, entah ditinggal meninggal istri atau poligami, ada yang sering keluar negeri entah ikut suami atau lanjut sekolah, ada yang pas diliat telapak tangannya si ibu langsung heboh spontan bilang kalo kawan kita yang satu ini akan jadi orang kaya dan sukses. Semua emang bakal sukses tapi yang satu ini sangat sukses dan banyak duit di masa depan, rejekinya bakal lebih banyak dari kita semua jadi spontan lah kita semua berdecak kagum dan mengamini statement si ibu. Nah giliran sohib gue yang selalu bareng sama gue, dia diramalkan akan nikah paling akhir diantara kita-kita yang hadir dan dia agak sedikit sedih karena dia sudah punya pacar tapi kok malah paling akhir nikahnya? yasudahlah kan belum tentu kejadian. Hasil pembacaan garis tangan gue oleh si ibu, gue diramalkan akan jadi yang paling cepat menikah diantara yang lain, yaapppp, malah diperkirakan mungkin pertengahan tahun 2015 dan gue cuma bisa ketawa terbahak-bahak soalnya calonnya aja belum keliatan batang idungnya tapi dalam hati gue ngarep pake bangeeetttt kalo itu bener-bener kejadian karena doa-doa gue untuk nikah muda akan diijabah. Lagipula gue udah berdoa sungguh-sungguh tiap ujan, gue julurin tangan ke rintikan air hujan dan minta jodoh secepatnya (Menurut hadis, hujan itu salah satu waktu yang tepat untuk berdoa karena akan diijabah dan waktu itu pula gue jomblo udah 3 tahun coy). Setelah acara ramal-meramal, akhir kata si ibu bilang ini dijadikan motivasi aja, jangan terlalu dianggap serius.

Gue pun menunggu-nunggu waktu itu, dengan siapa dan kapan gue menikah. Tapi fakta berkata beda ternyata temen yang diramalkan nikah dua kali ternyata dia yang menikah duluan diantara kita semua. Pupus lagi deh harapan gue untuk menikah secepat mungkin. Setelah patahnya ramalan tadi, eh fakta berkata lain lagi, shib gue yang diramalkan akan menikah paling akhir ternyata dia yang nikah lebih dulu dari gue. Gue mah ya masih gini-gini aja, masih menunggu pangeran berkuda datang. -_-

Singkat cerita, diacara nikahan sohib gue, temen waktu KKN ada yang dateng. Kita ngobrol lah ngalor ngidul hahahihi ga jelas seperti biasa. Nah tiba-tiba dia dapet telpon, entah dari siapa. Setelah nerima telpon, dia pun cerita-cerita, dia bilang ada yang coba nipu dia. Ada yang nelpon kalau temen gue itu dapat hadiah sekian juta dan minta nomor rekening temen gue. Temen gue pun langsung tanya balik kenapa gak langsung ke telkomsel aja kasih nomor rekeningnya? kenapa harus ke si mas itu? ditengah-tengah pembicaraan temen gue langsung nutup telpon. Si mas itu masih nelpon berkali-kali, gue menawarkan diri untuk ngangkat telpon itu. Pas gue angkat, di ujung sana langsung nyerocos blablablabla,

Mr. X : “Ibu kenapa telponnya dimatikan tiba-tiba? blablabla (ngomong cepet banget)

Gue : Maaf mas mau bicara dengan ibu siapa ya? (Gue langsung blablabla dengan temen gue dan menjauhkan kuping dari henpon, kemudian gue deketin lagi ke kuping gue)

Mr. X : “Ibu pakai celana dalam warna apa sekarang? Maaf kalau boleh tau ibu sudah berkeluarga atau belum?”

WTF !!! Gue langsung jauhin telpon dari kuping dan laporan ke temen gue kalo si penelpon diujung sana nanyain warna celana dalem dan status pernikahan. Henpon langsung gue balikin ke temen gue dan dia langsung beristighfar sebanyak-banyaknya dan matiin henponnya untuk sementara. Kita pun langsung berasumsi si penelpon diujung sana mau coba hipnotis temen gue itu. Untung aja kita ga bodoh-bodoh amat jadi bisa tau kalo si penelpon punya niat jahat! Setelah dimatiin gatau deh si penelpon masih coba hubungin temen gue apa engga. Semoga aja si penjahat itu dapet hidayah dan sadar kalo dia itu salah!! Amiinn….

Advertisements

5 Comments Add yours

  1. Itu ngeri banget eh -_- apaan banget nanya celana dalam sama status -_-

    btw, semangat menunggu pangeran berkuda ya mbak :3

    Like

    1. ilmiyas says:

      Ahahah iyaaa, kayaknya dia emang punya niat jahat untuk hipnotis/tipu-tipu gitu -_- Makassiiiyyyy Mas Febri 😛

      Like

      1. Jahat banget sih masih ada orang yang jahat gitu ._.

        Sama-sama mbak 🙂

        Liked by 1 person

  2. Haha random banget yang telepon… apa hubungan warna celdam dan status pernikahan coba? ^^

    Like

    1. ilmiyas says:

      Entahlah, namanya juga orang jahaatt, ada-ada aja caranya ckckckckckck

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s