Kunjungan ke Sumatera Barat

Allah Maha Baik

Di ulang tahun gue yang ke-24 tanggal 12 April kemaren, gue dapet kado istimewa. Sehari setelah gue ulang tahun, kantor gue dapet undangan untuk liputan ke luar kota. Berhubung gue baru dan belum pernah liputan yang jauh-jauh, ditunjuk lah gue. Bu Pemred nugasin gue, katanya biar gue ngerasain terbang. “Yaudah Tyas aja yang pergi, biar ngerasain naik pesawat”. Begitulah kata Bu Pemred. Selain Bu Pemred, Ibu Keuangan pun turut memberi “selamat” kepada gue, katanya gue beruntung. “Waahh, selamat ya Tyas.. Enak bangeett, udah dapet perjalanan gratis, terbang pertamanya naik maskapai G***** pula. Enak tuh dapet makan juga,” kata Ibu Keuangan. Gue ga tau harus seneng atau sedih, gue malah jadi malu karena di”selamet”in kayak gitu. -_-

Ahahaahahhahhaa, begitu lah kata Bu Pemred dan Bu Keuangan. Yaappp, gue emang belum pernah terbang sama sekali. Gue itu gak pernah pergi yang jauh-jauh amat, jalan-jalannya ya masih di pulau jawa aja. Kalau pergi pun biasanya melalui perjalan darat atau kalau memang harus nyebrang ya lewat laut. ok back to the story..

Karena rasa kasian Bu Pemred, akhirnya diputuskanlah gue yang melakukan liputan ke Padang, Sumatera Barat. Undangannya tanggal 13 dan gue berangkat tanggal 14 jam 7 pagi. Yap, dadakan banget, tapi yaudahlah, acaranya cuma tiga hari. Berangkat tanggal 14 dan balik tanggal 16 jadi gue cuma butuh 1 tas untuk bawa segala perlengkapan. Lagipula nginepnya di hotel, jadi gue ga harus bawa peralatan kayak mau kemping atau ngebolang ahahahhaha…

Sepulang dari kantor, gue langsung cerita ke nyokap kalo gue mau ke Padang. Penerbangan pagi pun mengharuskan gue berangkat gelap dari rumah. Pengennya sih dianter sama bokap tapi ga bisa. Gue bilang ke nyokap yaudah gapapa, nanti gue naik gojek aja karena gojek itu 24 jam. *pengalaman naik gojek tengah malem*. Nyokap gue yang sangat baik itu pun tetep khawatir dan nyariin orang yang kenal dan bisa nganter gue. Biarpun tetangga, ya tetep kita ngasih ke tetangga itu. Oke lah, ikutin ajaa.

Keberangkatan

Gue Packing jam 3an, jam 4 gue udah harus sampe terminal supaya dapet bus keberangkatan jam 4an *perkiraan di jalan 2 jam*. Perkiraan gue perjalan 10 menit karena pasti sepi banget. Jam 3 lewat 50 gue langsung berangkat dan minta si tetangga buat ngebuts. Gue sampe terminal jam 4 lewat dan langsung beli tiket, untungnya bis berangkat setengah jam sekali jadi gue naik bis yang jalan jam setengah 5. Gue penumpang pertama yang naik. Selagi ngetem, ternyata lumayan banyak juga yang mau perjalanan pagi. Gue ngobrol sama penumpang kedua yang duduk dibelakang gue dan penumpang terkahir yang akhirnya duduk disebelah gue. Perjalanan dari Depok ke Bandara sangat muluusss, lancar banget. Cuma butuh waktu 1 jam dan otomatis gue ga telat hehe..

Sesampainya di Bandara, beberapa orang pun sudah datang. Ga ada satu pun yang gue kenal, tapi akhirnya ngobrol-ngobrol dan mendekati check in, ada beberapa orang yang gue kenal.

Di pesawat, gue duduk disamping jendela. Yeeeyyy, gue senang karena gue semangat banget untuk liat awan-awan ahahahhahah… Di perjalanan pun gue mecoba untuk bikin timelapse, hasilnya yaaa lumayan, untuk kenang-kenangan nanti. Perjalanan di pesawat memakan waktu 1,5 jam. Gue ga tidur, sepanjang perjalanan gue selalu melongok keluar, liat pemandangan dan gue ngerasa kayak ngeliat google earth. Gue enjoy banget sih selama perjalanan, tapi sedihnya tuh di beberapa lokasi gue liat laut yang kotor, kayak tercemar minyak gitu. 😦

Beberapa menit sebelum mendarat, gue merasa kesakitan di telinga. Saakkkiittttt banggett, gue takut banget gendang telinga gue pecah 😦 Kata mas di sebelah gue, emut permen yang banyak ajaaa. Kebetulan gue ambil permen cuma sedikit jadi ngemutnya gue irit-irit deh. Sebelum turun, pemandangan yang gue liat asik bangeettt. Bandaranya dipinggir laut gitu. Waktu pendaratan pun gue menikmati banget pemandangan pegunungan yang masih berkabut. Sesampainya di Bandar Udara Internasional Minangkabau, gue langsung liat bentuk bangunan yang khas Minang. Atap bandar udaranya punya pucuk-pucuk macam bangunan tradisional di Minang. Kemudian, kita melanjutkan perjalanan dengan mobil yang sudah disiapkan.

 photo bandara-udara-padang_zps782bf7cd.jpg
Bandar Udara Internasional Minangkabau. Sumber: Skyscrapercity.com

Padang, Sumatera Barat

Gue itu orang yang sangat menikmati perjalanan jadi sebisa mungkin gue ga tidur selama perjalanan. Keluar dari bandara, pemandangan pegunungan pun menghiasi perjalanan gue. Gue berasa ada di desa karena suasananya pedesaan banget gitu. Banyak pepohonan di pinggir jalan, jalanan yang gak begitu besar, ada rel di pinggir jalan dan kereta pun masih beroperasi disitu.

Yang unik selama perjalanan, gue liat banyak angkot yang di modif ala ala mobil balap gitu. Desainnya rameeee banget, colorful deh pokoknya. Seinget gue, warna mobilnya didominasi warna putih atau orens, ada yang pink juga. Mungkin beda jurusan tapi gatau juga karena selama disana gak naik angkot.

Di mobil, gue duduk dibangku paling belakang. Selama perjalanan, yang duduk didepan lupa pake seatbelt, bahkan Pak supirnya lupa juga. Salahnya lagi, yang dibelakang juga lupa ngingetin. Pas yang duduk di depan sebelah kiri mulai ngantuk dan tertidur, tetiba ada razia kendaraan dan kena lah kita. Pak supir menenangkan dengan bilang jangan khawatir karena saudaranya ada yang polisi. Si Pak supir ribeettt banget nelpon gak kelar-kelar. Ceritanya kita diminta denda berapa gitu, tapi gak sesuai SOP karena nominal yang diminta gak sesuai. Setelah tarik ulur, naik turun mobil, bla bla bla, akhirnya kita pun bisa melanjutkan perjalanan dan gak jadi dimintain denda.

Perjalanan gak macet, paling berenti dikit karena memang kena lampu merah. Menuju hotel lokasi pertemuan, kita ngelewatin Masjid Raya Sumatera Barat tapi sayangnya gak sempet mampir kesana. Masjidnya unik, lagi-lagi khas dengan atap yang ada pucuk-pucuknya. Karena gak sempet mampir dan ambil gambar jadi gue ngutip aja fotonya dari sumber lain.

21sumbar
Masjid Raya Sumatera Barat. Sumber: Padangrancak.com

Sesampainya di hotel, ternyata acara belum dimulai bahkan diundur ! Udah gitu, seharusnya tuh kita gak di hotel yang kita tempatin, tapi karena ada acara internasional tentang Komodo dan Pak Presiden dateng, hotel kita pun dipindah. Jam setengah 11an kita sampai hotel dan untungnya bisa langsung check-in. Lumayan bisa santai-santai dulu.

Ngeliat rundown acara, gue yakin besok pasti ga ada kesempatan beli oleh-oleh. Mau beli seketika sampai hotel pun agak malas soalnya diluar panas banget boookkkk. Gue memutuskan untuk bobo siang dulu sambil foto-foto pemandangan yang bisa dilihat dari jendela hotel. Pas makan siang, kita kumpul sambil ngobrol-ngobrol. ternyata salah satu kawan ada yang udah keluar sendirian, jalan kaki, sambil survey tempat yang memungkinkan untuk belanja. Katanya diluar panas banget dan gue pun memutuskna beli oleh-oleh nanti aja. Selagi nunggu mulai acara yang ngaret, kita pun pengen ke rooftopnya tapi masih panas dan pada males. Yasudahlah, akhirnya balik ke kamar dan bobo lagi aahhahhaha….

Acara beneran mulai sore sampai jam 10 malam. Kita rehat saat matahari mulai terbenam sekaligus menunggu waktu makan malam. Disaat rehat ini, gue dan beberapa kawan menyempatkan diri untuk main ke rooftop. Kita pun naik ke rooftop, pas diatas agak horor juga karena lorongnya ga ada lampu. Sereeemmm, tapi begitu keluar, waawwww pemandangannya manjain mata banget !!! Di satu sisi, ada pemandangan pegunungan yang di kakinya itu ada rumah-rumah warga jadi keliatan lampu-lampuΒ  rumah yang cantik macam liat dari bukit bintang gitu. Disisi lain, pemandangan yang breathtaking abiizzz, matahari terbenam dengan perpaduan warna yang cantik. Merah, hitam, dan kelip-kelip lampu kendaraan. Kelihatan juga laut nun jauh disana. Kita semua pun berburu foto-foto pemandangan dan gak sempat foto wefie.

DSC_7140
Pemandangan matahari terbenam dari rooftop hotel tempat kami menginap
DSC_7145
Disana ada masjid dan jujur gatau dibalik masjid itu bangunan apa, tetep ya khas Minang πŸ™‚

Setelah puas foto-foto kita balik ke hotel untuk mandi trus lanjut makan malam. Selesai acara, gue dan teman sekamar memutuskan untuk beli oleh-oleh. Emang udah malem banget tapi berhubung jadwal yang padet banget, akhirnya kita sempet-sempetin belanja malem itu juga. Untung tokonya ada yang masih buka.

Dan satu hal yang menurut gue unik, disini ga ada modern retail jejamuran seperti di Jakarta dan sekitarnya. Setelah ngobrol dengan yang tinggal disini, ternyata pemerintahnya memang tidak mengizinkan dibukanya retail modern itu. Boleh ada retail, tapi retailnya harus punya warga. Jadi sepanjang jalan yang gue temui ya retail-retail lokal dengan nama yang belum gue kenal.

Setelah belanja, kita balik ke hotel dan istirahat karena keesokan harinya kami menempuh perjalanan jauh.

Pasaman Barat, Sumatera Barat

Sarapan dimulai jam setengah 6 dan kami harus sudah jalan dari hotel ke lokasi selanjutnya jam 6 pagi. Perjalanannya jauuhhhh banget, tapi selama perjalanan gue nyempetin diri untuk bikin timelapse ahahaha *iseng*. Gak ada macet sama sekali, perjalanan kami disuguhi pemandangan yang masih asri. Tujuan pertama ke Kantor Bupati Pasaman Barat. Disini, kantornya pun khas Minang dengan atap yang punya pucuk-pucuk khas bangunan Minang.

IMG_20160415_133728
Kantor Bupati Pasaman Barat, Sumatera Barat.

Setelah sambutan resmi, kami pun melanjutkan perjalanan ke lokasi perkebunan kelapa sawit. Perjalanannya mayan jauh jugaa yaakkkk, tapi tetep ga bisa tidur di kendaraan. Biarpun kecil atau sempit, tapi jalan menuju kebun sawitnya muluuusssss.

Sesampainya di kebun, kami menulusuri kebun dengan off road *pengalaman pertama off road*. Hujan rintik-rintik menemani tapi perjalanan terus berlanjut. Ini salah satu kebun yang kami kunjungi

DSC_7267
Kebun apa ini? Yaaa tebak aja deh ini kebun apa πŸ˜›
DSC_7286
Ijo ijoo ijoooooo
DSC_7338
Kami pun ikut ber “ijo” ria :p
DSC_7263
Naahhhhh, kebunnya si “buah” ini ni yang kami kunjungi

Pulaaaanngg

Setelah selesai di satu lokasi, kami pun pindah ke lokasi lainnya dan perjalannya masih lumayan jauh. Saking jauhnya, tempat makan malam yang udah di reserved itu sampai dibatalin karena kita gak keburu sampai tempat itu sebelum jam 11 malam. Akhirnya kita makan ditempat terdekat dan sampai hotel jam 1 malam. Sampai hotel jam 1 malam pun gue dan temen sekamar gak langsung tidur. Kami ngayap malem sebentar, ceritanya mau kulineran tapi bingung mau beli apa. Gue berdua temen gue pun akhirnya kongko mesen wedang gingseng gitu, ngangetin badan ahahhhha… Setelah bingung mau ngapain lagi, akhirnya kita balik ke hotel dan packing untuk perjalanan pulang dan harus sudah siap jam 5 subuh. Acara yang padet begini bikin badan kita bener-bener rontok. Kami pun sedikit agak kecewa karena pulang yang terlalu pagi jadi kami kurang tidur dan gak sempet eksplor tempat lainnya. Tapi ya udahlah, nikmati aja prosesnya.

Sekian dulu deh ceritanya. Udah telat banget ini postingannya. Sebulan baru ngepost ceritanya. ckckkckkckkc…. Semoga next time bisa makin rajin lagi ngisi blog. Amiinnn….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s