Salah Instruksi

Ini cerita lama yang gue udah lupa kapan tanggal tepatnya. Mungkin sekitar sebulan yang lalu, belum sempet dipublish ahahah…

Oktober ~

Minggu lalu gue ketemuan sama temen dan pulang sekitar jam 9 malem. Temen gue nganter sampe stasiun, dia ngasih opsi mau naik KRL dari stasiun Tanah Abang atau stasiun Cikini. Setelah pikir panjang, gue memutuskan naik dari stasiun Tanah Abang.

Biasanya, tiap pagi kereta yang melewati Tanah Abang itu banyaaakk, bahkan bisa tiga kali beruntun kereta dari Bogor/Depok ke arah Duri/Jatinegara. Malem itu di Tanah Abang, aslii keretanya lamaaaaaaaa. Stasiun dari sepi ampe rame saking lamanya nunggu kereta dateng. Ada deh gue nunggu disana sampe setengah jam. Saking keselnya, akhirnya gue naik kereta ke Duri dengan harapan dari Duri keretanya langsung balik dan pastinya dapet duduk karena gue naik dari pentokan.

Pas udah sampe stasiun Duri, ternyata semua penumpang disuruh turun dulu untuk ngosongin kereta. Katanya sih mau laporan dulu. Yasudahlah, semua penumpang manut. Di stasiun Duri, akhirnya gue nunggu *lagi* kereta ke arah Bogor/Depok.

Akhirnya, datang lah kereta Bogor yang ternyata sudah berpenumpang. Gue memilih naik di gerbong wanita, lumayaan masih banyak yang kosong. Gue menuju bangku kosong yang entah mengapa kok ada sekardus mangga tapi gak tau orangnya dimana. Gue merhatiin para penumpang lain dong, mereka-meraeka yang pada keheranan kenapa orang pemilik kardus ini meninggalkan kardusnya. Gue gak tau si empunya sekardus mangga ini jalan ke arah mana, pokoknya penumpang pada bertanya-tanya dan nunjuk-nunjuk ke arah depan.

Mungkin si empunya lupa gitu sama bawaannya, yaudah dengan niat tulus dan baik hati ingin membantu, pas ada Pak Satpam, gue coba menunjukkan Pak Satpam untuk mengembalikan sekardus mangga ini ke si empunya. Ketika yang lain cuma pada nggeremeng (Ngomong pelan, gak berani kenceng), gue panggil dong Pak Satpam dengan lantang.

“PAK!! PAK!!! Sini Pak!! Ada kardus ketinggalan nih!!,” teriak gue ke Pak Satpam. Si Bapak dateng dong menghampiri. Dia langsung membawa kardus itu dan gue bilang orangnya jalan keluar kereta. Ternyata eh ternyataaa, orang yang di kereta bergumam, “Loh kok malah dikeluarin? itu orangnya kesana,” kata ibu-ibu di dalam tapi suaranya pelan-pelan. Sekardus mangga itu udah keburu ditaro di peron (luar kereta), pintu kereta tertutup daaannnn keretanya jalan.

Disitu gue merasa bersalah! Tapi gak salah juga sih, lagian orang di dalem keretanya gak ngasih instruksi yang bener 😦 Kan niat gue mau bantu supaya sekardus mangga itu bisa dipertemukan dengan si empunya, ternyata si empunya masih di dalam kereta dan sekardus mangga itu jadinya ditinggal di stasiun Duri.

Gak lama kemudian, ada ibu-ibu dengan muka melas agak bingung jalan ke tempat gue, nyariin sekardus mangga itu, yang lain pada bilang kardusnya udah ditaro luar dan ditinggal di stasiun Duri. Pak Satpam bilang si ibu bisa turun di stasiun Tanah Abang dan nunggu kereta ke Duri lagi untuk ambil mangga itu. Pak Satpam pun udah koordinasi dengan bagian keamanan di stasiun Duri untuk mengamankan sekardus mangga itu. Dan yaaa, si ibu itu bener-bener turun di stasiun Tanah Abang dan nunggu kereta balik ke Duri.

Gue sebenernya malu banget gegara salah ngasih instruksi. Ya sudaaahh, sepanjang perjalanan gue menutup muka gue dengan kerudung hahah. Maaf ya Buk!! Lain kali barangnya jangan ditinggal tanpa penjagaan!! Semoga sekardus mangga itu baik-baik sajaaaa :3

Advertisements

2 Comments Add yours

  1. winnymarlina says:

    moga kardus mangganya aman ya mbak

    Liked by 1 person

    1. ilmiyas says:

      Ahahahha Iyaaaa, semogaaa Amiinn…

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s